Review Fitur : Plurka

Hai guys

Setelah berbulan-bulan ga posting yg “bermutu”, akhirnya kali ini gw dapet ide yang, yaahhh… , sedikit “bermutu” :mrgreen:

Beberapa minggu yang lalu, akhirnya gw keluar dari dunia Be-be-beh (baca: Blackberry). Dikarenakan satu dan lain hal, gw merasa ga cocok sama Be-be-beh, dan akhirnyaaaa gw beralih ke dunia Android 😀

Sebagai Plurkerz sejati, waktu pertama gw pake henfon Android, yang gw cari pertama di Android Market adalah aplikasi buat nge-Plurk. Dari beberapa hasil pencarian yg muncul dan langsung membuat gw tertarik adalah aplikasi yang bernama Plurka.


FYI : buat yang belum tau apa itu Plurk, silahkan kunjungi About Us -nya. Kalau tertarik, langsung join lewat klik link ini ya 😉

About Plurka

Themes default yang ditampilkan berwarna dasar abu-abu gelap, dan masih dengan style Plurk-nya, Plurka ga meninggalkan warna orange-nya Plurk :D. Tampilannya seperti ini :

Home


Click Your Avatar

Kalau kita meng-klik avatar dari status kita, akan muncul pilihan untuk Delete, Edit, Like, dan Share (ke social network lain, device lain, atau bahkan aplikasi lain seperti sms).

Click Friend Avatar

Nah kalau kita meng-klik avatar salah satu status teman kita, akan muncul pilihan untuk :

Mute, dengan fitur ini kita tidak akan pernah dapat notifikasi lagi dari status yang kita mute.

Like, layaknya me-like status seperti biasa 😀

Replurk, fitur ini akan membuat status teman kita di-publish kembali, dan tentunya terdapat link menuju Plurk teman kita itu. Fitur ini mirip seperti Retweet, tentunya lebih keren.. hahahaha (tetep Plurkerz sejati) :mrgreen:

Share, status teman kita pun bisa kita bagikan ke social network, device lain, atau bahkan aplikasi lain.

Private Plurk, kita bisa kirim Plurk yang bersifat private, khusus untuk teman kita itu (istilahnya sih main rahasia-rahasiaan sama temen kita) :P.

Profile, tentunya fitur ini untuk melihat profile dari teman kita itu.

Three Icons in Beginning

fungsinya untuk membuat status baru.

fungsinya untuk refresh page.

icon ini mungkin tepatnya bernama “More”, karena kalau di klik ada menu lainnya dan juga icon ini berfungsi untuk notifikasi. Ada apa aja? CekidotBaca lebih lanjut

Iklan

Kabar baik lagi >.<

Setelah sekian lama ga ngeblog akhirnya gw datang lagi dengan membawa kabar kembira.. 😀

Sekarang gw udah jadi tante lho… :mrgreen:

Tepatnya tanggal 22 Maret 2009 jam 05.03 WIB telah lahir seorang bayi perempuan dari rahim seorang ibu. ( ya iya lah.. 😛 ). Nama bayi kecil itu alias nama keponakan gw , “Jesica Luna Timothy”.. *eh, tapi ga tau deh nulisnya bener ato ngga.hehehe..*

Tapi kita semua lebih biasa manggil bayi kecil itu “Dede”.. 🙂

Intinya :

  1. kaka gw sekarang udah jadi seorang ibu,
  2. gw dan ade-ade gw udah jadi tante,
  3. kaka ipar gw udah jadi bapa, dan
  4. nyokap gw udah jadi nenek (tapi nyokap gw masih suka sewot kali gw panggil nenek. hohoho… ).

***

Btw, gw jadi aga kesel sama yang namanya “peraturan” !!! Gara2 “peraturan” itu gw jadi ga bisa berlama-lama ngeliat c dede 👿

Soalnya di rumah sakit itu peraturannya ketat parah !!!

Ruang inap yang khusus buat ibu-ibu abis melahirkan dilarang dikunjungin kalo lagi jam menyusui. Bahkan suaminya pun dilarang masuk !!!!! Padahal kan itu saat-saatnya pengunjung penjenguk bisa berinteraksi langsung sama bayinya… 👿

Katanya c itu kan ruang bersama, jadi yang lagi menyusui kan bukan cuma satu orang, makanya dijaga supaya ga banyak orang yang mondar-mandir pas ibu-ibunya lagi menyusui. Padahal kan ruangannya disekat pake gorden…  😡

Lagian emangnya sapa juga yang mau ngintipin ibu-ibu lagi nyusuin ?!?!?! *kecuali temen ilkom gw yang ber-title “mesum” 😛

Tapi untunglah gw ini seorang perantau dari kota Bogor!! Dengan alasan gw dari Bogor dan udah mau pulang lagi, akhirnya nyokap gw minta ke Satpamnya buat ngijinin gw masuk ke ruang kaka gw. Tapi si Satpamnya ngasih syarat cuma gw yang boleh ke kamar kaka gw. Alhasil gw berhasil ngeliat langsung c dede dan bisa nyentuh-nyentuh juga.. :mrgreen:

Dengan keterbatasan waktu yang ada, gw manfaatkan dengaaaaan,,,,

sang ibu dan anak

sang ibu dan anak

Sayangnya gw belum bisa gendong.. 😦 Kaka gw juga belom gitu lihai gendong bayi, makanya belon berani ngasih ke gw..

Oiya, sebenernya para penjenguk bisa liat bayi-bayinya di ruang bayi. Tapi tetep, ada jam jenguknya. Itupun ga bisa liat langsung, cuma bisa liat lewat kaca besar yang menurut gw kaya lagi liat akuarium besar berisi bayi.. 🙄

Daaaaaaaannnn,,,,,,,,,, *pedofil mode ON*   Gw ga menyia-nyiakan kesempatan itu !!! hohohoho… Inilah hasil pedofil jepretan-jepretan gw..’

kumpulan bayi

kumpulan bayi

Jadi aga bingung gw, qo masih ada aja ya para ibu yang tega buang / bunuh bayinya?? 😕

exist on yuliantip06

Cerita ke Dufan Part2 – Mari main…

Nyampe Dufan….

Gw dan Aan langsung ngecek hp masing-masing buat liat apa ada sms dari rombongan Bogor dan sekitarnya. Tapi hasilnya nihil! Akhirnya gw dan Aan sms ke personil rombongan Bogor. Dan ternyata kereta yang mereka tumpangin mogok di daerah deket rumah Aan. Berarti mereka bakalan masih lama nyampe Dufannya. Gw dan Aan sempet dilema, apa kita bakal masuk duluan ato nunggu rombongan Bogor dateng?? Akhirnya kita mutusin buat masuk duluan aja dan maen beberapa permaenan dulu. Sampe dalem, kita dilema lagi, permaenan apa yang bisa kita naekin dulu? Yang kira-kira ga gitu masalah kalo tanpa temen-temen yang laen. Dan gw milih jetcoaster versi bocah. Abis itu, karna kita kebingungan mau naek apaan lagi, kita akhirnya milih naek kora-kora. Padahal biasanya Kora-kora adalah ritual pertama gw kalo ke Dufan. Entah kenapa baru naek dua permaenan itu gw udah kerasa pusing dan mual-mual. Padahal dulu gw kuat naek Kora-kora 2x berturut-turut ato naek jetcoaster versi orang gede 4x berturut-turut!! Abis naek kora-kora, Aan ngajak naek Gajah beleduk. Gw sempet khawatir muntah-muntah. Secara Gajah beleduk tuh cuma muter, muter, muter, dan muter. Kata Aan c ga bakalan bikin pusing, malah katanya cewe Aan (Chacha) paling seneng naek gajah beleduk. Yaa.. akhirnya gw ngikut aja.

panas-panas naek gajah beleduk

panas-panas naek gajah beleduk

Awal naek tampang gw kaya gini neh. Untung abis turun dari Gajah beleduk kaga di foto lagi, soalnya gw udah sangat sangat mual!! Segala makanan di perut gw nyaris keluar lagi! Udah naekin 3 permaenan rombongan Bogor masih belum dateng! Berhubung gw juga masih mual, akhirnya kita berdua muter-muter dulu ampe akhirnya rombongan Bogor udah dateng dan mereka lagi ngantri mau naek kora-kora. Gw dan Aan langsung nyusul ke tempat kora-kora dengan sangat tepat waktu. Soalnya, gw berniat buat ngambil expresi bocah-bocah itu, dan inilah hasil jepretan fantastis gw.heuheuheu…

"Aaaaaaaaaarrrrgghhh", Liez mengamuk

Selesai naek kora-kora, kita berlanjut ngejelajahin hampir semua permaenan di sana, dan inilah beberapa foto hasil jepretan gw dan anak-anak laennya.

Kasian Aan digencet Mba-mbanya

Kasian Aan digencet Mba-mbanya

Kasian Aanse digenjet Mbanya

Narsist is not crime

Ayo berayuuunnnn!!!!!

Ayo berayuuunnnn!!!!!

Kejuuu....

"Kejuuu...."

Basah-basahan

Basah-basahan

Oh iya, ngomong-ngomong gw punya hasil analisis ttg arum jeram. Tiap ada orang yang ga mau ato lebih tepatnya takut basah pas naek arum jeram, ujung-ujungnya dia malah bakalan jadi yang paling basah lho… Hal ini udah beberapa kali terbukti! Terakhir adalah kasus Arip. Dia yang paling ga mau basah, tapi ternyata malah dia yang paling basah. So, buat yang naek arum jeram, jangan takut basah kalo ga mau basah! (kesimpulan prematur ON)

exist on yuliantip06

Cerita ke Dufan Part1 – Perjalanan

Beberapa hari yang lalu, tepatnya tanggal 13 November 2008, gw dan beberapa temen-temen ilkom gw jalan-jalan ke dufan dalam rangka refresing otak. Biasa lah,,, sindrom abis ujian.hehehe…

Awalnya gw pikir bakalan banyak yang berpartisipasi. Secara dari 91 anak ilkom angkatan gw masa yang dateng bakalan seuprit?!
Tapi apa mau dikata, ternyata yang dateng emang beneran seuprit!! Masih bisa diitung pake jari-jari tangan gw! Ga butuh tambahan jari orang lain buat ngitung gerombolan anak-kena-sindrom-abis-ujian ini.

Anak-anak yang dateng cuma gw, Ira, Lies, Fifi, Aan, Ardhan, Ova Onta, Arip Bokep , dan Ndrew.

Bisa dibilang kita kebagi jadi dua kelompok pemberangkatan. Pertama: kelompok Jakarta dan sekitarnya. Kedua: kelompok Bogor dan sekitarnya.

Buat kelompok pertama (Jakarta) cuma terdiri dari gw dan Aan, selebihnya masuk ke kelompok Bogor. Kelompok Jakarta ini kebentuk karna gw yang bisa dibilang buta Jakarta!
Awalnya gw aga panik soalnya gw mesti berangkat sendiri dari Bekasi. Tapi, waktu gw kontak Arip dan bilang gw berangkat dari Bekasi, dia ngasih gw pencerahan kalo Aan bakalan berangkat dari rumahnya. Akhirnya gw langsung ngontak Aan. Dan dengan sangat terpaksa antusias Aan ngajak gw berangkat bareng. Akhirnya Aan nyari tempat yang pas buat gw ketemuan sama dia, pilihan jatuh di McDonald Pangkalan Jati. Gw cuma ngikutin petuah Aan,

Lu naek aja angkot 26. Naeknya dari depan MM (Mega Mall) trus bilang ke abang angkotnya turun di McD Pangkalan Jati. Nanti ketemuan disana.

Hm… Karna kedengerannya gampang bngt, so gw putusin langung caw.
Akhirnya jam 8.45AM gw mulai melakukan perjalanan gw. Dari rumah ke MM gw dianter naek motor sama salah satu OB yang kerja dikantor babeh gw yang bernama Acing. Dia nanya, “Mau kemana Wi?”. Gw jawab aja, “ke Dufan”. “Hah?? Ke Dufan? Naek apa??”. Gw jawab, “Naek bus. Ini mau ketemuan dulu sama temen di Pangkalan Jati, katanya c naek angkot 26, nyegatnya di depan MM”. “Ooohhh….”

Lalu perjalanan pun dilanjutkan …
Akhirnya waktu gw ngeliat MM udah di depan mata, gw langsung nyeletuk, “Cing, berenti di depan MM yah”. Tapi Acing langsung bilang, “Lho, naek angkot 26 kan? Naeknya di seberang sana yang di samping MM”. Dengan penuh rasa curiga, khawatir, dll gw cuma bisa percaya aja. Trus gw ngelewatin hotel di samping MM dan gw inget pepatah Aan yang sempet ngilang dari otak gw,

Nanti nyegat angkotnya di samping MM yang di depan Hotelnya wi”

Fiuuuhhh…. Untung gw ga ke MM sendirian. Kalo kaga, ampe kapan juga gw kaga bakalan nemu tuh angkot 26 yang lewat di depan MM!!
Dan buat lebih memastikan lagi, sebelom naek angkot26-nya gw nanya dulu ke kerneknya apa bener tuh angkot ke arah Pangkalan Jati, dan ternyata perjalanan dipastikan bakalan aman sampe Pangkalan Jati.

Waktu gw udah nyampe di seberang McD Pangkalan Jati, gw celingak-celinguk nyari sosok Aan. Waktu gw nelfon dia, “Tunggu ya yul, gw kesana sekarang”

DOOOOOOONG……..

Jadi dia baru mau berangkat!!! Buat nenangin diri gw, gw berasumsi kalo rumah Aan deket dari situ.

Berhubung gw males nyebrang, akhirnya gw nunggu Aan di pinggir jalan. Waktu gw lagi celingak-celinguk ngarep ngeliat sosok Aan, tiba-tiba ada motor yang ditumpangi seorang cowo menuju ke arah gw. Gw pikir itu adalah Aan, tapi makin deket gw jadi tau kalo tuh orang bukan Aan. Dan anehnya tuh orang berenti di depan gw dan langsung ngomong,

“Blubuk blubuk blubuk..”

Dia bukan kumur-kumur, tapi suaranya kedenger kaya gitu di kuping gw, berisik abis c jalanannya! Waktu gw tanya dia ngomong apa, dia pun memperjelas omongannya,

“Mba mau ke arah mana?”

Trus gw bilang kalo gw lagi nunggu temen, dan dia langsung aja ngeloyor pergi.
Waktu tuh orang pergi, gw jadi kepikiran,,, Apa maksud tuh orang?? Dan gw langsung mikir, jangan-jangan gw dikira………..
What?!?!?! Dia pikir gw cewe apakah!!!!!

Tapi gw mikir aja postif, mungkin dia emang orang baik hati yang ga tega ngeliat seorang cewe di pinggir jalan dan berniat nganterin gw ke tempat tujuan gw. Mungkin aja kan kalo gw bilang gw mau ke dufan dia mau nganterin gw?? heuheuheu…

Berhubung gw ngeri ada orang yang nanya kaya gitu lagi, gw milih spot yang lebih bagus buat nunggu Aan.

Ga lama Aan dateng, dan perjalanan sebenarnya menuju dufan dimulai…

Rute perjalanan gw yaitu,
Pangkalan Jati (naek angkot) -> Kampung Melayu (naek busway) -> Ancol

ps : itu pengalaman pertama gw naek trans Jakarta alias busway lho.hehehe…

exist on yuliantip06

Cerita di Bus – Music

Hari ini, gw memutuskan buat balik ke rumah orang tua gw di Bekasi karna udah lebih dari sebulan gw ga balik. Dan ga enak juga gw jadi dikira ke-enak-kan di Bogor.. hehehe…

Seperti biasa.. gw melakukan perjalanan balik gw dengan menggunakan bus.

Tapi, perjalanan hari ini ga biasa.. Pertama, perjalanan balik gw kali ini ditemani oleh Hamham ( hamster gw ) yang gw bawa pake kardus dilapisi plastik. Kedua, otak gw yang tiba-tiba bekerja dengan melihat situasi di bus yang gw tumpangin.

Pelajaran pertama yang gw dapet dari bus adalah tentang Musik…

Tiap orang yang pernah naek bus pasti udah ga asing lagi dengan orang-orang yang berprofesi sebagai pengamen. Bahkan orang yang ga naek bus pun pasti tau tentang profesi pengamen.. (intinya bukan di sini)
Oke, balik ke musik…

Waktu gw di bus, ada pengamen yang mulai memetik-metik gitarnya tanda dia akan mulai menyanyikan sebuah lagu. Kalo gw pribadi, yang terlontar di otak gw pertama kali kalo ngeliat pengamen adalah

Ni orang ngamennya bener ga ya?

Arti bener dalam hal mengamen buat gw adalah : “Suaranya enak didenger”. Soalnya banyak juga kan pengamen yang suka pada ngasal nyanyi.

Ternyata kekhawatiran gw ilang waktu pengamen ini mulai nyanyiin lagu pertamanya. Gw sangat menikmati suaranya, walopun maen gitarnya kurang enak. Tapi, ternyata ada yang ga sependapat dengan gw.. Cewe yang duduk di seberang gw (selanjutnya akan disebut Mba-1) malah tutup kuping dan ngerengek ke temennya tanda ga mau denger nyanyian pengamen ini.. Gw awalnya bingung kenapa neh Mba-1? Apa selera gw yang beda sama selera dia? Tapi gw sangat yakin kalo suara pengamen ini ga jelek-jelek amat. Malah menurut gw, kualitas suaranya = kualitas suara Aris Idol – 20% kualitas suara Aris Idol = 80% kualitas suara Aris Idol. *matematik dikit.hehehe..*

Ternyata, kesalahan bukan pada suara pengamen ini. Tapi kesalahan ada pada lirik lagu yang dibawainnya..

Entah Mba-1 ini abis diputusin ato ditolak cintanya, yang jelas lagu yang diperdengarkan Abang pengamen sangat “ngena” buat Mba-1. Gw lupa itu lagu apa, tapi inti dari lagunya nyeritain tentang orang yang kecewa karna “diputusin” sama orang yang dia sayang/cinta.

Jadi inget… Dulu gw juga pernah gitu, bahkan sering!!! Entah lagi jatuh cinta, sakit ati, kesel, marah,, pokonya semua lagu seolah-olah jadi backsound buat gw. Kalo gw lagi suka sama cowo dan tuh cowo kaya ngasih respon, tiba-tiba ada pemutar lagu otomatis di otak gw yang nyanyiin lagu ini:

Ku harus menemui cintaku
Mencari tahu hubungan kita
Apa masih atau tlah berakhir

Kau menggantungkan hubungan ini
Kau diamkan aku tanpa sebab
Maunya apa ku harus bagaimana
Kasih…….
Sampai kapan kau gantung
Cerita cintaku memberi harapan
Hingga mungkin ku tak sanggup lagi
Dan meninggalkan dirimu

Detik-detik waktu pun terbuang
Teganya kau menggantung cintaku
Bicaralah biar semua pasti

Tentunya hubungan cinta denganmu
Membuat ku sakit
Hingga mungkin ku tak sanggup lagi
Dan meninggalkan dirimu

Yup.. semua lagu bisa jadi backsound pada kondisi tertentu. Itulah yang terjadi pada Mba-1 yang mungkin lagi kecewa sama seorang cowo.. *sotoy mode ON*

Apesnya lagi, ternyata lagu kedua yang dibawain Abang pengamen juga tentang orang yang ditinggal pasangannya!!! Owch.. Maap mba, itu haknya Abang pengamen… hehehe.. Mungkin Abang pengamen ini yang abis diputusin cewenya kali ya?? :p

Gw jadi ngerti kenapa ada sekelompok orang yang ga setuju dengan musik.. Mungkin kebeneran musik-musik itu bikin mereka jadi bernostalgia dengan beberapa scene kehidupan mereka yang ga pengen mereka kenang.hehehe… *peace…*

Pelajaran selanjutnya lebih ke profasi pengamen..

Ternyata, setelah Abang pengamen yang gw ceritain sebelumnya, ada lagi 2orang pengamen yang mencoba menjalankan profesinya.

Kali ini, bukan cuma aksi tutup kuping yang dilakuin Mba-1. Tapi dia juga melakukan aksi tutup idung!!! Malah bukan cuma Mba-1 yang nutup idung, bahkan Mba-2 yang duduk di sebelah gw !!!

Awalnya gw sempet khawatir jangan-jangan Mba-2 ini tutup idung karna bau Hamham yang mulai menyebar keluar. Tapi, ga mungkin ah!! Masa mereka nyium bau Hamham tapi gw ngga?? Pokonya ga mungkin!!! *maksa*

Dan ternyata, yang melakukan aksi tutup idung ini makin bertambah. Mba-3 yang duduk di sebelah Mba-1 dan Mba-4 juga Mba-5 yang duduk di belakang Mba-1 dan Mba-3.

Akhirnya, gw ngerti kalo ada yang salah dengan bau badan abang-abang pengamen ini… Ditambah lagi, suara abang-abang ini, “SANGAT SURAM”!! Lu semua tau kalo Aming Extravagansa nyanyi?? Yaa,, bisa disebut “vibra maksa” gitu deh. Nah, kualitas suara abang pengamen kali ini hampir sama kaya suara “vibra maksa” itu.. Kalo Aming seh masih oke karna dia emang “disetting” kaya gitu. Tapi.. O-ow..

Btw, bukan berarti gw bisa nyanyi dengan baik-benar-bagus lho ya.. Gw ini cuma bisa jadi pengamat qo.hehehe….

Gw jadi punya beberapa tips buat temen-temen yang mau ngamen entah buat ngedanus atopun buat danus pribadi:

1. Cek dlu apakah suara kalian memenuhi standar pengamen nasional ( SPN ) ?

2. Cek apakah penampilan Anda juga sudah memenuhi SPN ?

3. Jangan bawakan lagu-lagu yang berTEMAkan sedih!!!

4. Cek apakah bau badan Anda sudah memenuhi standar? Yang ini ga sekedar pake SPN tapi pake standar masyarakat nasional dan internasional.

Nah, itulah pelajaran-pelajaran yang gw petik hari ini dari kehidupan di bus… Semoga bermanfaat dan memberikan sedikit pencerahan :p

exist on yuliantip06