Diagnosa Prematur

Suatu hari gw maen ke kosan Yuchan dan ngeliat kamarnya yang sangat rapih. Gw jadi inget kondisi kamar gw yang sangat semena-mena gw tinggal pagi itu. Waktu gw komentar ke Yuchan,

“Chan, kamar lu rapih amat?”

“Iya, baru gw beresin.. Kalo kemaren emang berantakan banget. Emang lu!!”

“Hehehe… Pusing gw chan mau beresinnya, berantakan lagi berantakan lagi!”

“Ya elah.. Beres-beres tuh Cuma bentar yul. Ga nyampe sejam qo.”

“Nah itu dia… Ngerjainnya emang sejam doang, tapi mulai langkah awalnya itu lho… Bisa nunggu sejam dulu, dua jam dulu, tiga jam dulu, ato malah bisa berhari-hari”

Yuchan cuma nyengir-nyengir kuda waktu gw ngelontarin kalimat terakhir itu. Akhirnya gw ngambil kesimpulan kalo 1 itu bisa jadi 2, 3, 4, ato bahkan 72 (24jam x 3hari).

Dan karna itu gw jadi inget sama tugas-tugas kuliah gw. Seperti yang selalu dikeluhkan beberapa mahasiswa ILKOM43 lainnya, khususnya gw, semester ini qita lagi banyak-banyaknya dapet tugas. Tugas terus dateng bertubi-tubi. Ga peduli tugas lainnya udah kelar ato belom. Alhasil, tugas terus di push dan di pop.

Yang jadi pikiran gw, kenapa gw ngerasa tugas ga beres-beres?? Tugas yang deadline-nya masih sangat lama pun bakalan kelar di H-1. Padahal tuh tugas ga gitu butuh waktu lama buat diprosesnya. Tugas yang seharusnya bisa kelar cuma dalam waktu 1 jam malah kelar selama tiga hari.

Gw jadi inget mata kuliah Operating System yang ngebahas masalah Scheduling. Tiap proses punya burst time masing-masing. Kalo gw niru priority scheduling buat tugas-tugas gw,

Nama tugas    Burst Time (jam)    Prioritas
Tugas1                     2                       1
Tugas2                     4                       2
Tugas3                     3                       3

Tugas yang deadline-nya paling deket maka tugas itulah yang akan dieksekusi pertama. So, hasil perhitungannya harusnya gini:

Tugas1    Tugas2    Tugas3
0           2             6            9

Dari hasil perhitungan itu berarti seharusnya gw bisa nyelesain tiga tugas cuma dalam waktu 9 jam.

Tapi kenyataannya adalah…

Ada satu proses yang ternyata ke-hidden di sistem gw, yaitu RASA MALAS. Proses buat mengeksekusi rasa malas ini ternyata punya burst time yang besar hingga mencapai 5 sampai 24 jam. Proses rasa malas ini selalu muncul tiba-tiba dan langsung menempati prioritas pertama, ga peduli tugas lainnya lagi  dieksekusi ato ngga. Alhasil, tugas-tugas gw selalu punya waiting time yang fluktuatif (dan sangat besar) tergantung dari burst time rasa malas yang juga fluktuatif…

Kalo ada yang nanya,

“Trus gimana cara lu ngatasin itu?”

Jawabannya,

“Gw masih belum bisa.. 😦 ”

exist on yuliantip06

Iklan

3 thoughts on “Diagnosa Prematur

  1. Tugas2 yg lw dapat skg ni tu blm seberapa,
    lw bru smster 5,
    masih da semester 6,7 dan puncaknya 8.tp jngn smpe 9 y..
    He..
    Pokoknya semangt ja!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s