Cerita ke Dufan Part1 – Perjalanan

Beberapa hari yang lalu, tepatnya tanggal 13 November 2008, gw dan beberapa temen-temen ilkom gw jalan-jalan ke dufan dalam rangka refresing otak. Biasa lah,,, sindrom abis ujian.hehehe…

Awalnya gw pikir bakalan banyak yang berpartisipasi. Secara dari 91 anak ilkom angkatan gw masa yang dateng bakalan seuprit?!
Tapi apa mau dikata, ternyata yang dateng emang beneran seuprit!! Masih bisa diitung pake jari-jari tangan gw! Ga butuh tambahan jari orang lain buat ngitung gerombolan anak-kena-sindrom-abis-ujian ini.

Anak-anak yang dateng cuma gw, Ira, Lies, Fifi, Aan, Ardhan, Ova Onta, Arip Bokep , dan Ndrew.

Bisa dibilang kita kebagi jadi dua kelompok pemberangkatan. Pertama: kelompok Jakarta dan sekitarnya. Kedua: kelompok Bogor dan sekitarnya.

Buat kelompok pertama (Jakarta) cuma terdiri dari gw dan Aan, selebihnya masuk ke kelompok Bogor. Kelompok Jakarta ini kebentuk karna gw yang bisa dibilang buta Jakarta!
Awalnya gw aga panik soalnya gw mesti berangkat sendiri dari Bekasi. Tapi, waktu gw kontak Arip dan bilang gw berangkat dari Bekasi, dia ngasih gw pencerahan kalo Aan bakalan berangkat dari rumahnya. Akhirnya gw langsung ngontak Aan. Dan dengan sangat terpaksa antusias Aan ngajak gw berangkat bareng. Akhirnya Aan nyari tempat yang pas buat gw ketemuan sama dia, pilihan jatuh di McDonald Pangkalan Jati. Gw cuma ngikutin petuah Aan,

Lu naek aja angkot 26. Naeknya dari depan MM (Mega Mall) trus bilang ke abang angkotnya turun di McD Pangkalan Jati. Nanti ketemuan disana.

Hm… Karna kedengerannya gampang bngt, so gw putusin langung caw.
Akhirnya jam 8.45AM gw mulai melakukan perjalanan gw. Dari rumah ke MM gw dianter naek motor sama salah satu OB yang kerja dikantor babeh gw yang bernama Acing. Dia nanya, “Mau kemana Wi?”. Gw jawab aja, “ke Dufan”. “Hah?? Ke Dufan? Naek apa??”. Gw jawab, “Naek bus. Ini mau ketemuan dulu sama temen di Pangkalan Jati, katanya c naek angkot 26, nyegatnya di depan MM”. “Ooohhh….”

Lalu perjalanan pun dilanjutkan …
Akhirnya waktu gw ngeliat MM udah di depan mata, gw langsung nyeletuk, “Cing, berenti di depan MM yah”. Tapi Acing langsung bilang, “Lho, naek angkot 26 kan? Naeknya di seberang sana yang di samping MM”. Dengan penuh rasa curiga, khawatir, dll gw cuma bisa percaya aja. Trus gw ngelewatin hotel di samping MM dan gw inget pepatah Aan yang sempet ngilang dari otak gw,

Nanti nyegat angkotnya di samping MM yang di depan Hotelnya wi”

Fiuuuhhh…. Untung gw ga ke MM sendirian. Kalo kaga, ampe kapan juga gw kaga bakalan nemu tuh angkot 26 yang lewat di depan MM!!
Dan buat lebih memastikan lagi, sebelom naek angkot26-nya gw nanya dulu ke kerneknya apa bener tuh angkot ke arah Pangkalan Jati, dan ternyata perjalanan dipastikan bakalan aman sampe Pangkalan Jati.

Waktu gw udah nyampe di seberang McD Pangkalan Jati, gw celingak-celinguk nyari sosok Aan. Waktu gw nelfon dia, “Tunggu ya yul, gw kesana sekarang”

DOOOOOOONG……..

Jadi dia baru mau berangkat!!! Buat nenangin diri gw, gw berasumsi kalo rumah Aan deket dari situ.

Berhubung gw males nyebrang, akhirnya gw nunggu Aan di pinggir jalan. Waktu gw lagi celingak-celinguk ngarep ngeliat sosok Aan, tiba-tiba ada motor yang ditumpangi seorang cowo menuju ke arah gw. Gw pikir itu adalah Aan, tapi makin deket gw jadi tau kalo tuh orang bukan Aan. Dan anehnya tuh orang berenti di depan gw dan langsung ngomong,

“Blubuk blubuk blubuk..”

Dia bukan kumur-kumur, tapi suaranya kedenger kaya gitu di kuping gw, berisik abis c jalanannya! Waktu gw tanya dia ngomong apa, dia pun memperjelas omongannya,

“Mba mau ke arah mana?”

Trus gw bilang kalo gw lagi nunggu temen, dan dia langsung aja ngeloyor pergi.
Waktu tuh orang pergi, gw jadi kepikiran,,, Apa maksud tuh orang?? Dan gw langsung mikir, jangan-jangan gw dikira………..
What?!?!?! Dia pikir gw cewe apakah!!!!!

Tapi gw mikir aja postif, mungkin dia emang orang baik hati yang ga tega ngeliat seorang cewe di pinggir jalan dan berniat nganterin gw ke tempat tujuan gw. Mungkin aja kan kalo gw bilang gw mau ke dufan dia mau nganterin gw?? heuheuheu…

Berhubung gw ngeri ada orang yang nanya kaya gitu lagi, gw milih spot yang lebih bagus buat nunggu Aan.

Ga lama Aan dateng, dan perjalanan sebenarnya menuju dufan dimulai…

Rute perjalanan gw yaitu,
Pangkalan Jati (naek angkot) -> Kampung Melayu (naek busway) -> Ancol

ps : itu pengalaman pertama gw naek trans Jakarta alias busway lho.hehehe…

exist on yuliantip06

Iklan

2 thoughts on “Cerita ke Dufan Part1 – Perjalanan

  1. Muhahaha…
    mungkin orang yang naek motor ntuh lagi nanya jalan Wi, kan berhubung kuping lw mendengarnya kurang jadi lw ngira dia nanya kaya gitu. Jadi pas dia tau kok lw kaga nyambung ditanya apaan jadi dia cabut.
    Muhahaha…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s