Cerita di Bus – Music

Hari ini, gw memutuskan buat balik ke rumah orang tua gw di Bekasi karna udah lebih dari sebulan gw ga balik. Dan ga enak juga gw jadi dikira ke-enak-kan di Bogor.. hehehe…

Seperti biasa.. gw melakukan perjalanan balik gw dengan menggunakan bus.

Tapi, perjalanan hari ini ga biasa.. Pertama, perjalanan balik gw kali ini ditemani oleh Hamham ( hamster gw ) yang gw bawa pake kardus dilapisi plastik. Kedua, otak gw yang tiba-tiba bekerja dengan melihat situasi di bus yang gw tumpangin.

Pelajaran pertama yang gw dapet dari bus adalah tentang Musik…

Tiap orang yang pernah naek bus pasti udah ga asing lagi dengan orang-orang yang berprofesi sebagai pengamen. Bahkan orang yang ga naek bus pun pasti tau tentang profesi pengamen.. (intinya bukan di sini)
Oke, balik ke musik…

Waktu gw di bus, ada pengamen yang mulai memetik-metik gitarnya tanda dia akan mulai menyanyikan sebuah lagu. Kalo gw pribadi, yang terlontar di otak gw pertama kali kalo ngeliat pengamen adalah

Ni orang ngamennya bener ga ya?

Arti bener dalam hal mengamen buat gw adalah : “Suaranya enak didenger”. Soalnya banyak juga kan pengamen yang suka pada ngasal nyanyi.

Ternyata kekhawatiran gw ilang waktu pengamen ini mulai nyanyiin lagu pertamanya. Gw sangat menikmati suaranya, walopun maen gitarnya kurang enak. Tapi, ternyata ada yang ga sependapat dengan gw.. Cewe yang duduk di seberang gw (selanjutnya akan disebut Mba-1) malah tutup kuping dan ngerengek ke temennya tanda ga mau denger nyanyian pengamen ini.. Gw awalnya bingung kenapa neh Mba-1? Apa selera gw yang beda sama selera dia? Tapi gw sangat yakin kalo suara pengamen ini ga jelek-jelek amat. Malah menurut gw, kualitas suaranya = kualitas suara Aris Idol – 20% kualitas suara Aris Idol = 80% kualitas suara Aris Idol. *matematik dikit.hehehe..*

Ternyata, kesalahan bukan pada suara pengamen ini. Tapi kesalahan ada pada lirik lagu yang dibawainnya..

Entah Mba-1 ini abis diputusin ato ditolak cintanya, yang jelas lagu yang diperdengarkan Abang pengamen sangat “ngena” buat Mba-1. Gw lupa itu lagu apa, tapi inti dari lagunya nyeritain tentang orang yang kecewa karna “diputusin” sama orang yang dia sayang/cinta.

Jadi inget… Dulu gw juga pernah gitu, bahkan sering!!! Entah lagi jatuh cinta, sakit ati, kesel, marah,, pokonya semua lagu seolah-olah jadi backsound buat gw. Kalo gw lagi suka sama cowo dan tuh cowo kaya ngasih respon, tiba-tiba ada pemutar lagu otomatis di otak gw yang nyanyiin lagu ini:

Ku harus menemui cintaku
Mencari tahu hubungan kita
Apa masih atau tlah berakhir

Kau menggantungkan hubungan ini
Kau diamkan aku tanpa sebab
Maunya apa ku harus bagaimana
Kasih…….
Sampai kapan kau gantung
Cerita cintaku memberi harapan
Hingga mungkin ku tak sanggup lagi
Dan meninggalkan dirimu

Detik-detik waktu pun terbuang
Teganya kau menggantung cintaku
Bicaralah biar semua pasti

Tentunya hubungan cinta denganmu
Membuat ku sakit
Hingga mungkin ku tak sanggup lagi
Dan meninggalkan dirimu

Yup.. semua lagu bisa jadi backsound pada kondisi tertentu. Itulah yang terjadi pada Mba-1 yang mungkin lagi kecewa sama seorang cowo.. *sotoy mode ON*

Apesnya lagi, ternyata lagu kedua yang dibawain Abang pengamen juga tentang orang yang ditinggal pasangannya!!! Owch.. Maap mba, itu haknya Abang pengamen… hehehe.. Mungkin Abang pengamen ini yang abis diputusin cewenya kali ya?? :p

Gw jadi ngerti kenapa ada sekelompok orang yang ga setuju dengan musik.. Mungkin kebeneran musik-musik itu bikin mereka jadi bernostalgia dengan beberapa scene kehidupan mereka yang ga pengen mereka kenang.hehehe… *peace…*

Pelajaran selanjutnya lebih ke profasi pengamen..

Ternyata, setelah Abang pengamen yang gw ceritain sebelumnya, ada lagi 2orang pengamen yang mencoba menjalankan profesinya.

Kali ini, bukan cuma aksi tutup kuping yang dilakuin Mba-1. Tapi dia juga melakukan aksi tutup idung!!! Malah bukan cuma Mba-1 yang nutup idung, bahkan Mba-2 yang duduk di sebelah gw !!!

Awalnya gw sempet khawatir jangan-jangan Mba-2 ini tutup idung karna bau Hamham yang mulai menyebar keluar. Tapi, ga mungkin ah!! Masa mereka nyium bau Hamham tapi gw ngga?? Pokonya ga mungkin!!! *maksa*

Dan ternyata, yang melakukan aksi tutup idung ini makin bertambah. Mba-3 yang duduk di sebelah Mba-1 dan Mba-4 juga Mba-5 yang duduk di belakang Mba-1 dan Mba-3.

Akhirnya, gw ngerti kalo ada yang salah dengan bau badan abang-abang pengamen ini… Ditambah lagi, suara abang-abang ini, “SANGAT SURAM”!! Lu semua tau kalo Aming Extravagansa nyanyi?? Yaa,, bisa disebut “vibra maksa” gitu deh. Nah, kualitas suara abang pengamen kali ini hampir sama kaya suara “vibra maksa” itu.. Kalo Aming seh masih oke karna dia emang “disetting” kaya gitu. Tapi.. O-ow..

Btw, bukan berarti gw bisa nyanyi dengan baik-benar-bagus lho ya.. Gw ini cuma bisa jadi pengamat qo.hehehe….

Gw jadi punya beberapa tips buat temen-temen yang mau ngamen entah buat ngedanus atopun buat danus pribadi:

1. Cek dlu apakah suara kalian memenuhi standar pengamen nasional ( SPN ) ?

2. Cek apakah penampilan Anda juga sudah memenuhi SPN ?

3. Jangan bawakan lagu-lagu yang berTEMAkan sedih!!!

4. Cek apakah bau badan Anda sudah memenuhi standar? Yang ini ga sekedar pake SPN tapi pake standar masyarakat nasional dan internasional.

Nah, itulah pelajaran-pelajaran yang gw petik hari ini dari kehidupan di bus… Semoga bermanfaat dan memberikan sedikit pencerahan :p

exist on yuliantip06

Iklan

6 thoughts on “Cerita di Bus – Music

  1. Ga enak banget disebutnya Mba-1 (baca: mbakwan) Mba-2 (baca: mbatu)!!! Kasian tuh orang disebut bgonoan ma lw Yul.he,,
    Eh kok yang lw sebut Mba-Mba semua? Mang lagi hari “cewe semua di bis pulang ke Karawang bareng Yuli” yak??

  2. tuh lagu gantung nya melly goeslaw…
    eh klo mau dapat sertifikat SPN dimana ya…???
    eh tapi ada juga lo orang yang seneng klo lagu yang cocok dng suasana hatinya itu dinyanyiin….

  3. et elah lu An,,, masa orang lo sebut mbakwan, mbaktu…aya-aya wae…
    oiya ya…si uie bilang yang ada di bus mba2 semua..apa ga ada yang laki2 apa??
    jangan2 supir n keneknya juga mba-mba lagi..hahahahah

  4. @16agustus : sebelomnya gw mw nanya, knp harus 16agustus? promosi tgl ultah ya? hehehe.. sertifikat SPN bisa lu dapetin dari Pusat Persatuan Pengamen Nasional (PPPN). Tapi gw denger c ga boleh punya status laen slaen pengamen. jadi kalo mau dapet sertifikat SPN, mesti lulus dulu dari status mahasiswa lu skrng. (mudah-mudahan ga diprotes pengamen beneran.. :p )

    @syamsul : hmm… apa yah?!?! gw juga bingung. kayanya laki-laki. Eh, perempuan deng. Eh tar dulu tar dulu.. Laki-laki ato perempuan ya?? Nanti gw liat lagi deh..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s